Tag Archives: RPN 1999

Menunggu Jabatan Kemajuan Perumahan Meeting lagi ?

sleep

Wake up JKP! Surat permohonan kali kedua minta tukar rumah RPN 1999, Kg Panchor, Mengkubau, Mentiri sudah pun dihantar ke Jabatan Kemajuan Perumahan, Tingkat 1, pada 13hb Julai 2015 namun sehingga kini masih belum ada sebarang jawapan. ? Mengikut kata pegawai-pegawai disana, sebarang permohonan pertukaran akan di meetingkan terlebih dahulu. Jadi, bila lagi akan dimeetingkan???Apa lagi yang hendak ditunggu ? Apakah permohonan ini sengaja dilambat-lambatkan sebagai hukuman kerana memohon pertukaran?? Atau barangkali surat permohonan seorang rakyat ?Kebawah Duli Yang Maha Mulia itu telah dicampakkan kedalam tong sampah ??Inda kan rumah retak dijual pada kami dengan paksa. Inda faham hukum Muamalat jual belikah ? Harga bakal dibayar penoh tapi rumah inda sempurna dan bakal menyusahkan penghuninya.

Sudahlah Pengarahnya terlalu payah untuk dibawa berjumpa dan berbincang, surat permohonan pun terlalu lambat untuk dibalas. Menyusahkan rakyat Brunei saja. Kalau inda takabir, serahkan pada orang lain yang boleh melakukan. Benarlah Hadis Rasul yang berbunyi:

Rasulullah shallallahu ?alaihi wasallam bersabda: ?Jika amanat telah disia-siakan, tunggu saja kehancuran terjadi.? Ada seorang sahabat bertanya; ?bagaimana maksud amanat disia-siakan? ? Nabi menjawab; ?Jika urusan diserahkan bukan kepada ahlinya, maka tunggulah kehancuran itu.? (BUKHARI ? 6015)

BERAPA HARI TELAH BERLALU SEJAK PERMOHONAN 13.07.2015 ?

UPDATE: Surat balasan DUKACITA dari Jabatan Kemajuan Perumahan yang bertarikh 24 Oktober hanya baru diterima pada 20 November 2015. Seperti sengaja dilambat2kan atau memang pemalas. Very stupid. Ini satu penganiayaan kepada pembeli. Pemohon dipaksa menerima rumah yang rosak dan merbahaya walaupun pada harga penoh. Semoga yang menganiaya dilaknat Allah dan dtimpakan bala tidak senang hidupnya selagi mana kami tinggal dirumah retak ini.

RPN 1999 – Jawapan dukacita TIDAK DIPERTIMBANGKAN bertukar rumah kembar.

Pada 24hb March lalu aku telah menghantar surat permohonan minta tukar rumah kembar RPN, Kampong Panchor yang diterima sewaktu majlis mengundi bagi pemohon 1999. Setelah 41 hari menunggu, barulah balasan surat diterima pada 05.05.2015. Sekalipun isi surat balasan dari B/P Pengarah Kemajuan Perumahan bertarikh 25 April 2015 namun cop pejabat pos diluar sampul bertarikh 04.05.2015. Siapakah yang lalai dan leka disini ?

Jawapan yang kami terima adalah dukacita, permohonan bertukar rumah tidak? DIPERTIMBANGKAN atau TIADA TIMBANG RASA. Ini jawapan yang kejam, tidak prihatin, tidak tau hukum Muamalat dalam bab jual beli dan tidak berperi kemanusiaan. Sebab apa ? Sebab kami bukan saja2 memohon minta tukar. Ada beberapa sebab sudah dinyatakan dalam surat permohonan beserta bukti bergambar. Rumah tinggi dari jalanraya, AKAN MENYUSAHKAN ahli keluarga yang berkerusi roda. Dinding atas yang pecah. Dinding dapur pun sudah retak walaupun rumah belum didiami. Kami seolah-olah dipaksa membeli rumah rosak ini namun masih dikenakan harga penoh $55,000. Inda sah hukumnya tu disisi syarak. Dimanakah peri kemanusiaan ?

Apa masalahnya pertukaran rumah tidak kena terima ? Permohonan RPN 1999 bagi orang awam seramai 400 orang sementara bagi pegawai kerajaan 280 orang. Baru 680 orang. Rumah RPN Kg Panchor Mentiri ada 4000 buah. Jadi, apa masalahnya jika bertukar rumah kembar yang bakal menyusahkan kami dengan rumah kembar yang lebih baik ? Kami membayar penuh nanti $55,000 jadi sudah tentu sepatutnya saya menerima rumah yang baik dan tidak bakal menyusahkan. Rumah-rumah dikawasan tinggi semuanya masih kosong. Apa masalahnya jika kami diberikan disana ? TAKUT BAKAL PEMOHON YANG AKAN DAPAT RUMAH ROSAK YG KAMI DAPAT ATU KOMPLEN JUA NANTI ?

Di Brunei ani hanya Kebawah Duli saja yang prihatin dengan masalah rakyat. Menteri atau Pengarah bersikap inda kisah dan malasku ingau. TERLAMPAU PAYAH KAN DIJUMPAI. Balik-balik datang ke Tingkat 5, kena bagitau Pengarah inda ada. Perlukah aku mengadu kepada Kebawah Duli lagi hal ani ?