Tag Archives: Mengkubau

Rumah RPN Kg Panchor, Mengkubau RETAK SANA SINI

UPDATE: Surat balasan DUKACITA dari Jabatan Kemajuan Perumahan yang bertarikh 24 Oktober hanya baru diterima pada 20 November 2015. Seperti sengaja dilambat2kan atau memang pemalas. Very stupid. Ini satu penganiayaan kepada pembeli. Pemohon dipaksa menerima rumah yang rosak dan merbahaya walaupun pada harga penoh. Semoga yang menganiaya dilaknat Allah dan dtimpakan bala tidak senang hidupnya selagi mana kami tinggal dirumah retak ini.

Setelah dua kali permohonan minta tukar rumah kembar lain ditolak mentah-mentah oleh JKP (Jabatan Kemajuan Perumahan), mau inda tau terpaksalah rumah retak itu diterima. Penerima/Pembeli?dipaksa jua membeli rumah rosak. Dari segi hukum muamalat Islam pun jual beli ani dikira inda sah. Rumah rosak dibayar pada harga penuh. Aku bukan mau minta turunkan harga tapi aku mau ganti rumah lain yg lebih selamat. Ini rumah teruk, rumah merbahaya tapi pihak JKP tidak peduli, tidak kisah. Sebab gaji tetap masuk. Bukti tidak kisah yang lain, cubalah hubungi talian JKP 2382145, nanti mesin yang akan menjawap suruh tekan 0 (kosong)?untuk minta bantuan operator. Ditekan 0, sampai bila2 pun tiada manusia yang menjawap. Operator JKP patut ditukar dengan seberapa segera. Terlalu pemalas. Yang peliknya, bila ditelefon ke Tkt 5, pekerja perempuan tu memaklumkan dia ada mendengar telefon operator berbunyi. Kenapa tiada manusia menjawap ? Paling bodoh sekali, pintu dapur jika dibuka akan buka keluar, bukan kedalam seperti yang sepatutnya. Ini akan memudahkan pencuri mengopak dari luar. Sama ada arkitek yg bodoh atau contractor. Apakah pihak Jabatan atau Kementerian sebelum ni tiada membuat pengawasan ? Nampaknya seperti, Ya. Yang menjadi mangsa ialah pemohon seperti kami yang menunggu dari tahun 1999. Enam belas?tahun menunggu tiba-tiba dipaksa juga menerima rumah retak. Yang terkemudian memohon pula dapat rumah yang tidak retak. Apabila dipohonkan pertukaran rumah, JKP tetap KERAS KEPALA tidak mau menerima. Bukan paksaankah namanya itu ?

Pihak Kementerian berkenaan sepatutnya membukakan tawaran kepada pemilik2 rumah RPN yang TERTIPU & TERKENA rumah retak supaya dapat memohon membuat pertukaran dengan rumah lain. Wajib diadakan perjumpaan atau musyawarah didewan Muhibbah untuk mengatasi masalah ini. Jangan hanya tau duduk beraircond dalam bilik tanpa ada keinginan untuk mengatasi masalah ini.

Berikut adalah contoh keretakan rumah. Ya, keretakan ini mungkin dengan mudah boleh ditampal. Menampal hanya menyembunyikan masalah sebenar selagi punca keretakan masih wujud, misalnya tanah inda rata, rumah ditepi bukit, rumah TIADA PILING, keretakan akan berlaku lagi. Mungkin setahun, 3 tahun, 5 tahun yang mana ketika itu tiada warranty lagi. Pemohon lain yang rumah mereka diatas tanah yang rata bolehlah selesa hidup mereka sementara pemohon yang mengalami masalah RUMAH RETAK akan sentiasa merasa bimbang. Dimanakah keadilan ?

IMG_0838? IMG_0840 IMG_0843 IMG_0844 IMG_0845 IMG_0847 IMG_0849 IMG_0850 IMG_0851 IMG_0852 IMG_0853 IMG_0854 IMG_0855 IMG_0857 IMG_0858

Ini adalah contoh perniagaan atau jual beli yang paling teruk didunia. Orang ramai atau pembeli dipaksa untuk mengambil rumah retak dengan bayaran penuh jua. Tidak ada KHIAR (Pilihan) seperti yang ada dalam hukum Muamalat Syariah. Juga melanggar peraturan Sivil yang mana pelanggan berhak mendapat rumah yang sempurna bersesuaian dengan bayaran penuh. Kemungkinan besar Pihak Perumahan amat jahil dengan hukum hakam dan sepatutnya diadakan kursus bimbingan agama di Jabatan tersebut setiap suku tahun untuk mendidik durang takutkan Allah swt.

Menunggu Jabatan Kemajuan Perumahan Meeting lagi ?

sleep

Wake up JKP! Surat permohonan kali kedua minta tukar rumah RPN 1999, Kg Panchor, Mengkubau, Mentiri sudah pun dihantar ke Jabatan Kemajuan Perumahan, Tingkat 1, pada 13hb Julai 2015 namun sehingga kini masih belum ada sebarang jawapan. ? Mengikut kata pegawai-pegawai disana, sebarang permohonan pertukaran akan di meetingkan terlebih dahulu. Jadi, bila lagi akan dimeetingkan???Apa lagi yang hendak ditunggu ? Apakah permohonan ini sengaja dilambat-lambatkan sebagai hukuman kerana memohon pertukaran?? Atau barangkali surat permohonan seorang rakyat ?Kebawah Duli Yang Maha Mulia itu telah dicampakkan kedalam tong sampah ??Inda kan rumah retak dijual pada kami dengan paksa. Inda faham hukum Muamalat jual belikah ? Harga bakal dibayar penoh tapi rumah inda sempurna dan bakal menyusahkan penghuninya.

Sudahlah Pengarahnya terlalu payah untuk dibawa berjumpa dan berbincang, surat permohonan pun terlalu lambat untuk dibalas. Menyusahkan rakyat Brunei saja. Kalau inda takabir, serahkan pada orang lain yang boleh melakukan. Benarlah Hadis Rasul yang berbunyi:

Rasulullah shallallahu ?alaihi wasallam bersabda: ?Jika amanat telah disia-siakan, tunggu saja kehancuran terjadi.? Ada seorang sahabat bertanya; ?bagaimana maksud amanat disia-siakan? ? Nabi menjawab; ?Jika urusan diserahkan bukan kepada ahlinya, maka tunggulah kehancuran itu.? (BUKHARI ? 6015)

BERAPA HARI TELAH BERLALU SEJAK PERMOHONAN 13.07.2015 ?

UPDATE: Surat balasan DUKACITA dari Jabatan Kemajuan Perumahan yang bertarikh 24 Oktober hanya baru diterima pada 20 November 2015. Seperti sengaja dilambat2kan atau memang pemalas. Very stupid. Ini satu penganiayaan kepada pembeli. Pemohon dipaksa menerima rumah yang rosak dan merbahaya walaupun pada harga penoh. Semoga yang menganiaya dilaknat Allah dan dtimpakan bala tidak senang hidupnya selagi mana kami tinggal dirumah retak ini.