Beberapa kesalahan dibulan Ramadhan yang ada dilakukan orang kitani

Kalau kan diperatikan, ani adalah diantara kesalahan-kesalahan yang selalu dilakukan sebahagian orang kitani pada waktu bulan Ramadhan. Kalau kamu ada idea lagi, kamu tambah saja dalam komen.

1. Menentukan masuk bulan ramadhan dengan kiraan hisab atau ilmu falaq.

Alalh swt dan rasulnya sudah pun menggariskan panduan untuk menentukan awal bulan Ramadhan namun masih ada yang mahu menggunakan teorinya sendiri atas alasan kononnya ahli Falaq lebih betul, pandai mengkaji dan sebagainya. Padahal malar sudah terjadi, setiap kali akan menyambut Ramadhan atau Syawal ada ahli Falaq akan membuat ramalan namun masih salah.

?Maka barang siapa dari kalian yang menyaksikan bulan, maka hendaknya ia berpuasa.? [ Al-Baqarah: 185 ]

Hadis ?Abdullah bin ?Umar dan hadits Abu Hurairah radhiyallahu ?anhum riwayat Bukhary -Muslim, Rasulullah shallallahu ?alaihi wa alihi wa sallam bersabda: ” ?Apabila kamu melihat hilal (bulan sabit) maka berpuasalah, dan apabila kalian melihatnya maka berbukalah.?

2. Kebiasaan berpuasa sehari atau dua hari sebelum ramadhan dengan maksud Ihtiyath (Berjaga-Jaga)

Berpuasa pada 29 atau 30 Sya’ban atas alasan kononnya kan berjaga-jaga, kononnya mana tau andang masuk Ramadhan sudah pasal negera jiran nampak anak bulan tapi negara sendiri inda nampak. Sedangkan kitani wajib mengikut hakim syari’e negara sendiri.

Dari Abi Hurairah radhiyallahu ?anhu riwayat Bukhary-Muslim, beliau berkata Rasulullah shollallahu ?alaihi wa sallam bersabda: “Janganlah kamu mendahului Ramadhan dengan berpuasa sehari atau dua hari sebelum Ramadhan kecuali seorang yang biasa berpuasa dengan suatu puasa sunnah maka hendaknyalah ia berpuasa”.

Hadis diatas adalah dalil haram berpuasa pada kedua hari tersebut kecuali kalau ia memang sudah terbiasa melakukan puasa sunat seperti puasa Isnin, Khamis, atau Sunnah Nabi Daud (sehari puasa sehari inda). Ditakdir kalau 30 Sya’ban atu jatuh pada Isnin ani dan ia memang sudah terbiasa berpuasa sunat pada Isnin dan Khamis, maka ia bolehlah berpuasa sunat.

3. Meninggalkan makan sahur.

Seringkali kitani mendengar sianu atu sianu ani bercakap ” Aku inda jua sahur, tahan juaku puasa”. Seolah-olah jadilah puasanya pada hari atu sebagai pertunjukkan ia tetap kuat dan sehat walaupun tanpa makan sahur. Kitani umat Nabi Muhammad SAW, wajarlah kitani mengikut sunnahnya.

Hadis Anas bin Malik riwayat Bukhary-Muslim bahwa Rasulullah shallallahu ?alaihi wa alihi wa sallam bersabda: “?Makan sahurlah kalian karena pada makanan sahur itu ada berkah?.

4. Terlalu awal makan sahur.

Ada yang makan sahur pada jam 3.00 pagi. Bahkan ada yang seawal 12 tgh malam. Perbuataan ani bertentangan dengan sunnah Rasulullah yang mengakhirkan makan sahur sehinggalah dalam jarak bacaan Al Quraan 50 ayat.

Dari Zaid bin Tsabit riwayat Bukhary-Muslim:

?Kami bersahur bersama Rasulullah shallallahu ?alaihi wa alihi wa sallam kemudian kami berdiri untuk shalat. Saya (Anas bin Malik) berkata, ? Berapa jarak antara keduanya (antara sahur dan adzan) ?? Ia (Zaid bin Tsabit) menjawab, ? Lima puluh ayat. ? .?

Berkata Imam An-Nawawi dalam Syarh Shah?h Muslim (7/169), ?Hadits ini menunjukkan sunnahnya mengakhirkan sahur.?

Didalam rancangan ceramah Islam yang seringkali disiarkan RTB ada menyatakan kebaikan makan sahur diantaranya ialah, LAZIMNYA akan melakukan solat Subuh secara tunai pada waktunya. Berbeza dengan yang makan sahur terlalu awal. Lepas makan durang akan tidur semula sampai berlalu waktu solat Subuh.

5. Menyangka imsak adalah waktu berhenti makan sahur.

Kebiasaan di Brunei waktu imsak akan dimulkan dengan tarhim dimasjid dan boleh juga didengar melalui siaran radio lebih kurang 10 minit sebelum azan Subuh. Ada yang menyangka sebaik saja tarhim berbunyi, kitani mesti berhenti makan minum takut batal puasa atau puasa hari atu inda diterima. Pendapat ini adalah salah. Waktu berhenti makan minum yang sebenarnya ialah sebaik saja terbit fajar, tanda masuk waktu Subuh. Masa ni azan Subuh baru dilaungkan. Tanda masuk waktu subuh ani ada diajarkan dalam kitab sekolah ugama Zainut Talib.

Allah subhanahu wa ta?ala berfirman,

?Dan makan minumlah hingga jelas bagimu benang putih dari benang hitam, yaitu fajar. Kemudian sempurnakanlah puasa itu sampai (datang) malam?. [ Al-Baqarah: 187 ]

Hadis Ibnu ?Umar dan ?Aisyah radhiyallahu ?anhum, Rasulullah shallallahu ?alaihi wa alihi wa sallam bersabda : ” Sesungguhnya Bilal mengumandangkan adzan pada malam hari maka makanlah dan minumlah kalian sampai kalian mendengar adzan Ibnu Ummi Maktum.?

Maksud hadis ini, dizaman Rasulullah SAW, pada waktu Subuh akan dilaungkan 2 kali azan.? Azan pertama dilaungkan oleh Bilal dengan tujuan sebagai peringatan atau memanggil umat Islam untuk bersedia menunaikan Fardhu subuh dimasjid. Azan kedua yang dilaungkan oleh Ibnu Ummi Maktum adalah sebagai tanda masuk waktu subuh. Pada azan kedua inilah dilarang lagi makan minum. Sehingga sekarang di Mekah masih mengamalkan dua kali azan. Orang naik haji atau umrah tau ni.

6. Menziarahi kubur pada bulan Ramadhan saja.

Nanti sambung lagi……


This entry was posted in Islam and tagged , . Bookmark the permalink.

Leave a Reply

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.